Bagaimana Tidak Sakit di Kolam Renang Anda

Oke, jadi Anda sudah memasang kolam renang halaman belakang. Anda telah mengikuti prosedur yang disarankan untuk membersihkannya, mengisinya dengan air dan mensterilkan air. Anda telah mengukur kandungan pembersih air dan memenuhi semua tingkat residu yang direkomendasikan. Saatnya masuk dan bersenang-senang. Tapi … apakah Anda benar-benar aman dari penyakit yang ditularkan melalui air? Sayangnya, jawabannya adalah “belum tentu!”

Jika seseorang yang sudah sakit masuk ke kolam Anda, penyakitnya dapat secara tidak sengaja diteruskan ke orang lain yang ada di dalam air. Pikirkan tentang itu. Jika seseorang mengalami pilek atau flu, atau sedang mengalami diare, atau baru saja masuk ke kolam segera setelah menggunakan kamar mandi tanpa membersihkan diri secara menyeluruh, atau buang air kecil atau buang air besar atau muntah ke dalam kolam, penyakit apa pun yang mungkin mereka derita dapat ditularkan ke orang lain di air. Ingat, sekeras apa pun Anda mencoba, hampir tidak mungkin untuk bermain atau berenang di air tanpa sedikit pun masuk ke mulut Anda.

Jadi apa yang bisa kamu lakukan?

Anda dapat belajar mempraktikkan kebersihan yang baik sebelum masuk ke kolam, dan memastikan bahwa siapa pun yang berencana menggunakan kolam juga melakukannya. Berikut ini beberapa contoh praktik higienis yang baik yang dapat Anda dan keluarga lakukan untuk mengurangi risiko sakit di kolam Anda:

Mandi dengan sabun lembut, lalu cuci dan bilas hingga bersih sebelum masuk ke kolam.

Setiap orang harus mencuci tangan setelah menggunakan kamar mandi tetapi sebelum memasuki kolam.

Anak-anak kecil di kolam renang harus sering istirahat di kamar mandi.

Jika ada anak yang menggunakan popok menggunakan kolam renang, pastikan bahwa anak dan tangan “pengubah popok” sudah dicuci sebelum kembali ke air.

Jangan biarkan teman Anda menggunakan kolam renang jika mereka sedang sakit.

Jangan terlalu khawatir tentang membiarkan hewan peliharaan masuk ke kolam Anda. Mereka “biasanya” tidak membawa banyak penyakit yang menular ke manusia. Namun, Anda harus waspada terhadap masalah yang terlibat saat mengizinkan hewan peliharaan Anda masuk ke dalam air. Untuk memastikannya, tanyakan kepada dokter hewan Anda.

Terakhir, sebaik mungkin, usahakan untuk tidak menelan air kolam.

Anda mungkin berkata, “Saya tahu bahwa sebagian besar masyarakat kolam renang dioperasikan oleh penjaga pantai terlatih dan berpengalaman. Mereka tahu bagaimana untuk mengurus kolam untuk mencegah perenang dari menjadi sakit. Tapi saya tidak punya pelatihan mereka jadi bagaimana saya bisa membuat yakin kolam saya aman dan sehat? “

Ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan. Ikuti rutinitas ini setiap kali Anda bersiap untuk pergi ke kolam renang:

Lihatlah air kolam. Ini harus jelas dan Anda harus dapat dengan mudah melihat dasar kolam dan saluran pembuangan utama (jika kolam Anda memilikinya). Air tidak boleh memiliki sesuatu yang tidak biasa yang mengapung di atasnya (seperti minyak, kotoran, busa, bangkai hewan, dll.).

Rasakan air kolam. Jika Anda menyentuh air, air akan terasa “normal” dan basah. Seharusnya tidak terasa berminyak, berlendir, lengket atau berpasir dengan endapan.

Cium bau air. Jika klorin digunakan sebagai pembersih Anda, Anda akan mencium bau samar klorin atau tidak ada bau sama sekali. Jika air memberikan bau kimiawi yang kuat atau bau apak, periksa level pembersih. Kadar klorin biasanya dinyatakan dalam bagian per juta (ppm). Biasanya disarankan agar kadar klorin di kolam renang menjadi 1-3 ppm. Jika kadar klorin Anda berada di luar kisaran ini, Anda mungkin harus “menambahkan” lebih banyak klorin. Bacalah instruksi pada wadah pemasok klorin Anda atau yang disertakan dengan kolam Anda mengenai penambahan klorin. (Jika Anda tidak menggunakan klorin untuk membersihkan kolam renang Anda, baca petunjuk yang disertakan dengan pembersih yang Anda gunakan.)

Cari masalah potensial lainnya. Jika semuanya tampak baik-baik saja dan Anda masuk ke dalam air, perhatikan apakah air tersebut membakar mata Anda atau tidak. Jika ya, maka tingkat pH air mungkin perlu disesuaikan. Sebagian besar otoritas menyarankan agar Anda menjaga tingkat pH Anda dalam kisaran dari 7,2 hingga 7,8. (Ini juga merupakan kisaran di mana klorin paling efektif untuk kolam renang).

Pada akhirnya, cara termudah dan terbaik untuk menghindari sakit di kolam renang Anda adalah dengan menggunakan sedikit akal sehat.

Jangan biarkan orang atau hewan yang terlihat kotor memasuki kolam Anda.

Jangan biarkan siapa pun yang sakit masuk ke dalam air.

Jika seseorang mengalami kecelakaan tinja di kolam, keluarkan semua orang dari air dan buang kotorannya, jika terbentuk. Periksa pembersih dan tingkat pH air. Jika semua level memadai, kemungkinan besar air akan aman untuk dimasukkan kembali. Namun, jika kecelakaan tinja melibatkan diare, keluarkan semua orang dari kolam dan “kejutkan” airnya. Periksa dengan instruksi yang menyertai persediaan pembersih Anda atau hubungi perusahaan layanan kolam Anda untuk mendapatkan bantuan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *